Ujian, Pencobaan dan Kemenangan (15)

Berdoa

Pengkhotbah: Pdt. Agus Marjanto, M.Th
Matius 4:1-11 & Efesus 6:10-20

Saya merelasikan antara temptation of Jesus Christ dengan Spiritual warfare. Ketika melihat pencobaan Yesus Kristus oleh setan di padang gurun, maka satu sisi ini adalah sesuatu yang sifatnya adalah temptation, yang sifatnya menguji, mau menjatuhkan, tetapi Yesus Kristus tidak jatuh. Yesus Kristus bukan saja bertahan; Yesus Kristus menyerang sampai setan harus undur daripada-Nya. Ini adalah battle, peperangan yang tidak terlihat, sekarang dinyatakan oleh Allah. Melalui peristiwa yang sesungguhnya terjadi, maka saudara mengerti taktik, strategi dan tujuan setan. Dan kita mengerti kuasa dan jalan yang dipakai oleh Yesus Kristus, yang mewakili seluruh gereja, untuk melawan Setan. Peperangan rohani itu tidak bisa dihindarkan, ini panggilan gereja setelah manusia jatuh di dalam dosa. Tidak ada lagi perdamaian. Jangan pernah berharap akan adanya perdamaian dunia, karena kalimat pertama dari Allah Bapa di Surga setelah manusia jatuh di dalam dosa adalah “Aku akan mengadakan satu permusuhan antara keturunanmu dan keturunan perempuan ini. Keturunanmu akan memagut tumit daripada keturunan perempuan ini tetapi keturunan perempuan ini akan meremukkan engkau tepat di atas kepalanya.” Ini adalah nubuatan bahwa setan akan berusaha untuk melukai gereja tetapi tidak akan fatal adanya. Gereja akan menghancurkan segala perbuatan setan. Di dalam Kristus, kita akan menang adanya.

Ketika Yesus Kristus dicobai, maka kita dapat melihat jalan keluar yang Dia berikan, strategi yang Dia nyatakan, bagaimana kekuatan dan senjata, perlengkapan perang yang Tuhan nyatakan melalui Dia kepada kita. Paulus membukakan semua ini dengan lebih rinci di dalam kitab Efesus, berkenaan dengan perlengkapan-perlengkapan senjata Allah. Buku yang terbaik membahas mengenai Efesus pasal 6, tentang perlengkapan senjata rohani orang Kristen, adalah buku dari seorang puritan, 3 jilid, William Gurnall. Ketika kita berperang dengan setan yang tidak terlihat (subtle enemy), dia powerful enemy. Dia ada satu pribadi dengan seluruh anteknya yang sangat kuat dan berkuasa. Satu-satunya yang bisa menaklukan dia adalah Kritus Yesus itu sendiri dan bukan itu saja, peperangan ini adalah peperangan rohani. Peperangan rohani tidak bisa dibereskan dengan jasmani. Seorang jendral yang kuat, sehabis pulang berperang lalu dia tidur dengan pelacur dan jatuh di dalam dosa. Ini gambaran bahwa orang yang kuat sekalipun secara pribadi, secara psychology dan secara kepribadian, naturnya sebagai manusia, dia bisa menjadi satu pribadi yang dibuat mainan saja oleh setan. Sebaliknya, orang yang kelihatan biasa saja, tetapi kalau dia bergantung sepenuhnya kepada Kristus maka orang ini dipenuhi dengan Roh Kudus dan memiliki kekuatan untuk melawan setan.

Sekarang saya akan bicara berkenaan dengan apa yang menjadi jalan kemenangan. Kristus telah menjadi jalan kemenangan. Karakter Kristuslah yang ada dalam diri kita yang menjadi kemenangan. Kenakanlah Kristus sebagai senjata perangmu. Paulus kemudian itu menjabarkannya dengan lebih rinci lagi. Perlengkapan senjata perang itu:

  1. Ikat pinggang kebenaran, belt (Aleteia).
    Ikat pinggang adalah satu lambang di dalam Perjanjian Lama, Tuhan meremukkan musuh dengan menghancurkan pinggangnya. Jadi ikat pinggang kebenaran adalah satu ikat pinggang yang sangat penting dan kalau melihat senjata perang orang Romawi, maka sebagian besar senjata itu selalu dikaitkan dengan ikat pinggang. Kalau ikat pinggang itu terlepas, maka baju zirah akan terlepas. Kalau ikat pinggang itu terlepas, maka tempat untuk menyarungkan pedang tidak ada lagi. Kalau melihat bahasa aslinya, Aleteia, bicara berkenaan dengan sincerity of mind and the doctrine. Kita harus memiliki 2 hal ini yaitu doktrin yang benar dan hati yang benar. Ini adalah kekuatan kita berperang. Kalau kedua hal ini sudah tidak ada, kita tidak akan memiliki kekuatan berperang. Semuanya akan lepas. Semuanya akan ditertawakan oleh setan. Kita tidak boleh memiliki motivasi lain kecuali nama Tuhan dipermuliakan, menyatakan kebenaran, maka berkat Tuhan dinyatakan. Paulus menyatakan: Kami tidak mengkhotbahkan sesuatu yang membuat engkau itu terpikat, terpesona. Kami hanya mengkhotbahkan mengenai kebenaran dan kami mau diuji di hadapan Allah dan manusia. Orang yang seperti itu tak mungkin dikalahkan. Kalau saudara sedang berperang, sedang melayani dan ternyata tidak murni, langsung saudara tidak punya kekuatan untuk maju berperang. Maka sekali lagi, ini bicara berkenaan dengan kemurnian Injil dan kemurnian hati. Kalau kita itu mengikut Kristus dan kita menerima percikkan darah-Nya maka hati nurani kita akan dimurnikan. Dan kalau kita membaca Firman-Nya, kita akan menemukan kemurnian di dalam doktrin-Nya.
  2. Berbaju zirahkan keadilan (Dikaiosune).
    Dikaiosune bukan hanya adil tetapi sesuatu kebenaran keadilan, righteousness di dalam bahasa aslinya. Yesus mengatakan, “Jikalau hidup keagamaanmu (dikaiosune) tidak lebih benar dari ahli Taurat dan orang Farisi, maka engkau tidak bisa masuk Surga.” Maka ini adalah bicara berkenaan dengan etika, sikap hidup sehari-hari. Setelah motivasi Injil dan hati benar, maka kemudian tindakan di luar juga harus benar. Banyak orang menolak untuk melayani karena merasa diri belum beres, belum bisa menjadi kesaksian yang baik dalam hidup sehari-hari, sehingga tidak mau melayani. Kita sering sekali tertipu oleh setan. Kalau saudara itu tidak jadi kesaksian, bukan berarti saudara tidak datang ke gereja. Terbalik. Puluhan tahun pun tetap tidak beres, tetap tidak melayani. Satu hal, setan akan membuat hidup kita di bumi ini tidak efektif di hadapan Allah. Setan tidak dapat merebut jiwamu dari Surga menuju ke Neraka. Tidak bisa. Kalau kita adalah orang yang sudah menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat pribadi, sekali terima, diselamatkan, sekali diselamatkan, sampai selama-lamanya diselamatkan. Itu once for all, sekali untuk seterusnya. Yang setan dapat rebut itu bukan jiwamu, tetapi hidupmu. Hidup dibuat sedemikian rupa sehingga tidak ada satu kontribusi pun di dalam Kerajaan Allah, hanya penonton saja sampai mati. Apakah hatimu tidak berteriak? Apakah hidupmu puas? Tidak. Seluruhnya adalah untuk pekerjaan Tuhan, seluruhnya adalah untuk mengabdi, didedikasikan bagi Allah. Dan kalau kita mengarahkan seluruh hidup dan segala sesuatu yang kita miliki, termasuk anak dan istri dan kita semua, keluarga kita, maka akan ada bahagia yang besar. Perbaiki etika, baju zirah, keadilan saudara dan bersamaan dengan itu saudara tetap pergi ke gereja dan melayani. Perhatikan beberapa hal yang sifatnya etika ini. Etika itu adalah hasil daripada justification. Kalau seseorang sudah dibenarkan oleh Kristus maka dengan sendirinya perlahan demi perlahan tetapi pasti, perbuatannya makin lama makin hidup suci dalam seluruh aspek.
  3. Kasut kerelaan memberitakan Injil damai sejahtera.
    Hal yang ketiga bicara berkenaan dengan sandal, kasut, sepatu dan langkah kaki untuk memberitakan Injil. Langkah kaki untuk nama Kristus dipermuliakan. Langkah kaki untuk taat akan apa yang dia sudah dengar dari Tuhan untuk dijalankan di dunia ini. Abraham, keluar dari Ur-Kasdim, langkah kakinya berkasutkan kerelaan memberitakan Injil damai sejahtera. Nehemia, pergi ke Yerusalem, bangun tembok Yerusalem untuk menyatakan kehendak Allah. Dua pertanyaan ini, pertama, apakah saudara sungguh-sungguh memberitakan Injil? Kakimu ada di mana? Dan ketika itu ada, beritakan Injil atau tidak? Apakah saudara memberitakan kehendak Allah atau tidak? Kedua, apakah engkau dan saya rela dipindahkan oleh Tuhan untuk menggenapi rencananya, untuk Injil itu diberitakan? Sekali lagi, kita tidak dipanggil untuk merancang hidup kita sendiri. Kita dipanggil untuk mengikuti Tuhan. Kalau Tuhan menginginkan kita stay di satu tempat, saudara jangan pergi. Kalau Tuhan menginginkan kita pindah, maka kita tidak boleh diam. Itu adalah perjalanan iman. Kita harus belajar untuk memberitakan Injil. Ada beberapa keluarga dari jemaat di gerejanya John Piper, seorang hamba Tuhan yang Tuhan pakai di masa kini, beberapa keluarga tersebut bertumbuh di dalam iman menjadi orang yang mature, mendoakan, mendoakan misi dan kemudian pergi ke beberapa negara yang lain. Mereka adalah orang-orang awam yang bekerja di profesi mereka masing-masing dan mereka pergi kemana-mana. Itu adalah satu gereja yang baik. Saya tidak tahu kapan, tetapi saya berharap, saya berdoa kiranya Tuhan membangkitkan orang-orang itu ada di dalam gereja ini. Tetapi sebelum itu terjadi, biarlah di mana pun saja, kita memiliki kaki yang berkasutkan kerelaan memberitakan Injil damai sejahtera.
  4. Perisai iman.
    Hal yang keempat adalah iman dan iman itu muncul dari pendengaran akan Firman Allah. Maka ini akan selalu bergabung antara pedang Roh yaitu Firman Allah dan perisai iman. Kalau orang tidak kuat di dalam Firman sebenarnya dia tidak memiliki perisai iman. Orang yang tidak kuat di dalam Firman, ia tidak bisa mengayunkan pedang Roh. Perhatikan apa yang menjadi senjata Yesus Kristus bicara kepada Setan di dalam pencobaan, selalu bicara Firman, ..”ada pula tertulis”… Firman itu menjadi senjata yang sifatnya defensive dan offensive. Firman itu menjadi perisai sekaligus menjadi pedang Roh. Dikatakan, “maka di dalam segala keadaan pergunakanlah perisai iman”. Dengan perisai itu engkau dapat memadamkan semua panah api dari si jahat. Sekali lagi, iman itu muncul dan iman itu hanya boleh berdasarkan Firman.

    Suatu hari, Yesus menampakkan diri di danau, Dia berjalan di atas air. Petrus lalu kemudian melihatnya. Pertamanya Petrus takut lalu kemudian ia mengatakan, “Tuhan, kalau itu Engkau, perintahkanlah kepadaku untuk aku boleh berjalan di atas air.” Maka Yesus mengatakan, “Petrus, kau turun sekarang, kau berjalan di atas air.” Berdasarkan kalimat Yesus itu, maka Petrus turun, dan dia mulai berjalan di atas air. Ketika kemudian angin besar datang, dia mulai melihat angin itu, dia mulai memperhitungkan kekuatannya sendiri, dia tidak lagi mengingat Firman dari Yesus itu, maka di saat seperti itu dia tenggelam. Di saat seperti itu, imannya goyang, dia tenggelam. Begitu Petrus mulai tidak mempercayai kalimat Yesus, mulai dia tidak beriman. Saya berharap saudara jelas dalam hal ini.

    Hal yang kedua, seandainya Yohanes melihat peristiwa Petrus berjalan di atas air dan dia mengikuti Petrus berjalan di atas air, kira-kira menurut saudara apakah Yohanes dapat berjalan di atas air atau dia akan tenggelam? Jawabnnya adalah Yohanes akan tenggelam, karena tidak ada perintah dari Tuhan. Iman adalah respon ketaatan kepada Firman. Iman itu bukan bicara aku pasti kaya, tidak ada janji Tuhan untuk itu. Kita harus mengerti. Kalau saudara membaca Firman dan tidak ada janji itu, saudara tidak bisa claim. Kalaupun ada janji itu, saudara harus pikir baik-baik apakah janji itu sifatnya adalah umum atau janji itu sifatnya adalah personal. Maka relasi pribadi dengan Allah itu penting sekali. Itu akan menumbuhkan iman, itu akan membuat Alkitab ini menjadi sesuatu yang kita sadar Tuhan bicara pribadi kepada saya.

  5. Ketopong keselamatan.
    Di dalam 1 Tesalonika 5:8, “maka engkau biarlah memiliki ketopong pengharapan akan keselamatan”. Ini adalah perlengkapan rohani berdasarkan Alkitab, kita menanti-nanti dengan pengharapan yang pasti, bahwa Yang Berjanji itu akan menepati janji-Nya. Ketika bicara mengenai ketopong itu adalah bicara mengenai pikiran, itu ada di kepala kita. Perhatikan, hal yang paling sering dibidik oleh setan adalah pikiran. Kalau saudara ada di dalam kesulitan, setan akan terus menerus masuk di dalam pikiran saudara. Perlahan-lahan, meskipun kelihatannya pikiran saudara kuat dibentengi tetapi lama-lama itu ada satu tembusan kecil seperti tembusan untuk air, dia masuk lewat situ, pemikiran untuk meragukan Tuhan. Kalau ribuan kali setan bicara untuk kita meragukan Tuhan, lama kelamaan kita dapat mulai membenarkan pemikiran yang salah itu. Firman yang kita baca, akan menudungi pikiran kita, akan terus menguatkan pikiran kita. Membuat kita dapat melawan setan dan menyatakan pengharapanku dari Tuhan, pasti Dia akan memunculkan aku pada waktunya, aku menanti-nantikan Tuhan. Aku berpengharapan kepada Tuhan, karena Dia yang berjanji kepadaku. Saudara-saudara, maka terus kaitkan diri kita dengan janji Tuhan.
  6. Pedang Roh.
    Pedang Roh yaitu Firman Allah, maka itu adalah satu-satunya senjata yang sifatnya offensive. Jikalau kita tidak mengerti Firman, kita mudah dikalahkan. Itulah sebabnya Firman itu penting. Itulah sebabnya kita tahu yang paling utama di dalam seluruh hidup keluarga, suami, istri, dan anak-anak adalah membaca Firman. Di dalam sebuah gereja, yang paling penting bukan musik, tetapi Firman. Persekutuan penting tetapi yang paling penting yaitu Firman. Gereja ini terus bicara mengenai Firman. Kelihatannya tidak menyentuh di awal. Kalau saudara dikasih musik, itu ada rasa sentuhannya, itu ada linangan air mata. Tetapi perhatikan, ketika Firman itu diberikan, itu akan masuk seperti biji pertama kali, lama kelamaan akan bertumbuh, berakar, makin besar, kuat dan itu akan membuat kita berdiri tegap. Ini adalah sesuatu pekerjaan dan proses yang lama tetapi pasti akan bertumbuh dan menjadi kuat. Maka sekali lagi Firman itu penting, dan Firman itu untuk dilakukan. Ketika Reformed menyatakan Sola Scriptura berarti Firman. Dan Firman itu bukan hanya didengar tetapi harus dilakukan. Saudara harus tahu gereja ini mendidik saudara dengan Firman tetapi di tempat yang lain, kita harus melakukan Firman. Firman itu penting, bukan untuk orang lain, tetapi untuk diri kita. Kita harus menjadi pelaku Firman. Itu adalah pedang Roh.